2016/01/23

Mandau, Senjata Utama Suku Dayak

Jika berbicara tentang suku Dayak maka tidak akan lengkap jika tidak membahas senjata utama kebanggaan suku Dayak yaitu "Mandau". Ya, Mandau adalah salah satu senjata utama suku Dayak yang merupakan pusaka turun temurun dan dianggap sebagai barang keramat.

Mandau, Senjata Utama Suku Dayak

Dalam kepercayaan suku Dayak, Mandau yang juga disebut "Ambang Birang Bintang Pono Ajun Kajau" memiliki kekuatan spiritual yang mampu melindungi pemiliknya dari bahaya, sehingga harus dirawat dengan cara "tertentu" dan disimpan dengan baik.

Konon menurut keyakinan masyarakat turun-temurun, mandau biasanya berisi "penunggu" seorang perempuan. Jika beruntung terkadang pemilik mandau akan dijumpai melalui mimpi, dan itu merupakan pertanda bahwa pemilik mandau akan mendapatkan rejeki yang berlimpah.

Mandau terdiri dari beberapa bagian penting yang memiliki makna, fungsi dan keunikan masing-masing sebagaimana diuraikan di bawah ini :


Bilah Mandau


Bilah mandau pusaka sejatinya terbuat dari besi batu gunung yang disebut "Mantikei" yaitu suatu jenis besi yang lentur namun sangat kuat (mampu memutuskan/mematahkan benda-benda yang terbuat dari besi) dan diyakini memiliki kekuatan magis untuk mengusir makhluk halus yang bermaksud jahat.

Mandau, Senjata Utama Suku Dayak - Bilah Mandau
Lukisan Design Bilah Mandau Karya Damang J. Saililah

Terdapat beberapa jenis mandau berdasarkan model/bentuk bilahnya, antara lain :
  • Mandau Bawin Butung, Mandau jenis ini biasanya dilengkapi dengan gagang model "Pulang Kayuh"
  • Mandau Hatuen Balui, Mandau jenis ini juga menggunakan gagang model "Pulang Kayuh"
  • Mandau Bawin Balui, juga menggunakan gagang model "Pulang Kayuh"
  • Mandau Bawin Buhu, bertatah (tatah = lubang yang diisi kuningan, tembaga atau emas) tiga baris dan di bagian ujung mandau diberi ukiran, dengan gagang model "Pulang Kayuh Neneng"
  • Mandau Butung Bahun Badulilat, bertatah dua baris dan merupakan jenis yang paling mahal dari semua jenis bilah yang ada.
  • Mandau Birang, merupakan jenis yang paling sederhana, polos tanpa tatah dengan gagang model "Kamau".

Untuk keperluan berperang, panjang bilah mandau harus disesuaikan dengan ukuran orang yang akan menggunakannya. Dipercaya bila ukuran panjang bilah mandau tidak sesuai dengan ukuran yang memakai dapat melukai diri sendiri atau "senjata makan tuan". Menentukan ukuran dan panjang bilah yang sesuai dengan ukuran orang yang memakainya hanya dapat dilakukan dengan menggunakan metode "khusus" yang tidak sembarang orang dapat melakukannya.


Pulang Mandau


Pulang atau gagang mandau bisa terbuat dari tanduk rusa atau kayu "kayamihing". Pulang mandau biasanya diberi ukiran dengan hiasan bulu binatang atau rambut manusia pada ujungnya. Untuk merekatkan bilah mandau pada pulang biasanya digunakan getah kayu sambun yang terkenal kuat daya rekatnya.

Mandau, Senjata Utama Suku Dayak - Pulang Mandau
Pulang Mandau

Untuk keperluan perang, beberapa ahli mandau menyarankan untuk tidak menggunakan tanduk binatang sebagai bahan pulang mandau, konon menurut pengalaman yang sudah-sudah, pulang mandau yang terbuat dari tanduk lebih mudah retak dan pecah jika sudah terkena percikan darah.


Kumpang Mandau


Kumpang Mandau atau sarung mandau biasanya terbuat dari pohon kayu garunggang karena kayu jenis itu selain ringan juga mudah dibentuk namun tidak gampang pecah.

Mandau, Senjata Utama Suku Dayak - Kumpang Mandau
Lukisan Design Kumpang Mandau Karya Damang J. Saililah

Bagian pangkal dan ujung kumpang mandau dilapisi bahan dari tanduk rusa dengan ikatan sekaligus hiasan pada tiga tempat (pangkal, tengah dan ujung kumpang) berupa anyaman rotan yang disebut "Tampuser Undang". Jumlah tampuser undang pada kumpang mandau pada umumnya berjumlah tiga, namun berbeda jika pemilik mandau adalah seorang pangkalima, tampuser undang pada kumpang mandau seorang pangkalima jumlahnya adalah empat.

Ukiran yang populer digunakan pada kumpang mandau adalah ukiran "Rambunan Tambun". Kumpang mandau biasanya juga diberi hiasan manik-manik atau bulu burung Haruei (Ruai), Tingang, Tanjaku dan Beliang.

Untuk mengikatkan mandau di pinggang, kumpang mandau diberi tali yang terbuat dari anyaman rotan. Selain dipakai untuk mengikat mandau di pinggang, tali kumpang juga berfungsi sebagai tempat mengikat "Penyang" berupa taring binatang dan kumpulan "babasal" atau jimat.


Langgei Puai


Di samping kumpang terdapat sarung untuk menyimpan pisau berbilah kecil dengan gagang yang panjang yang dinamakan "Langgei Puai". Langgei Puai adalah pisau kecil pelengkap mandau dengan multifungsi layaknya sebuah "survival knife" karena bisa digunakan untuk berbagai keperluan mulai dari meraut bambu atau bamban kering untuk "damek" (peluru/anak sumpit), membuat ukiran, mengeluarkan duri dari telapak kaki, mencongkel damek yang menancap di daging binatang buruan, dan lain-lain.

Sedikit tambahan, untuk mandau yang baru dibuat, Langgei Puai sengaja tidak disematkan pada kumpang mandau, karena Langgei Puai hanya boleh disematkan pada mandau yang telah dipergunakan untuk menumpahkan darah musuh.

Mandau, Senjata Utama Suku Dayak - Langgei Puai
Contoh Langgei Puai


Demikian tadi gambaran tentang Mandau, senjata utama suku Dayak. Semoga tulisan ini menambah khasanah perbendaharan pengetahuan dan informasi tentang budaya suku Dayak. Tabe.



Sumber :
  • Tjilik Riwut. 2003. dalam Dra. Nila Riwut (Ed.) Maneser Panatau Tatu Hiang (Menyelami Kekayaan Leluhur). (hal. 154 - 159)
loading...
loading...
BTCMiner - free and simple next generation Bitcoin mining software
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

No comments